Direktur PLRIP BNN RI: "konselor harus mampu menggali jaringan masalah prilaku klien rehabilitasi"


Mataram Deputi Bidang Rehabilitasi BNN RI melakukan kunjungan kerja ke Provinsi NTB dalam rangka Bimbingan Teknis (Bimtek) kepada seluruh pelaksana fungsi Rehabilitasi BNNP NTB dan jajarannya yang dihadiri oleh seluruh Kasi Rehabilitasi BNNK dan Kabid Rehabilitasi BNNP NTB serta turut hadir pula Kepala BNNP NTB Drs. Imam Margono.

Kegiatan Bimbingan Teknis Terpadu Deputi Bidang Rehabilitasi BNN RI kepada BNNK Wilayah Prov. NTB yang berlangsung selama 2 hari (30 dan 31 Mei) di Hotel Astoria ini dilaksanakan dalam rangka monitoring dan evaluasi pelaksanaan kebijakan Rehabilitasi di wilayah Provinsi NTB guna memaksimalkan outcomes fungsi Rehabilitasi bagi masyarakat NTB.

Direktur PLRIP Deputi Bidang Rehabilitasi BNN RI Dr. Dra. Riza Sarasvita, M.Si., MHS., Ph.D dalam materinya menegaskan bahwa fungsi Rehabilitasi dalam melaksanakan penjangkauan klien penyalahguna harus mampu menggali, memahami, dan membantu mengatasi faktor resiko (yang merupakan sekaligus sebagai faktor pelindung), yang dimiliki pada Individu, Keluarga, Lingkungan, Masyarakat dan Komunitas masing-masing klien pecandu dan korban penyalahgunaan narkotika.

Riza mengatakan "contoh penjabaran faktor resiko individu seperti intovert antara lain tidak mampu mengekspresikan diri, trauma perlakuan buruk dari keluarga/orang lain, kemampuan berinterkasi sosial yang buruk. sedangkan Contoh faktor lingkungan seperti komunikasi sosial buruk, tekanan dari orang tua, terabaikn, bullying, lingkungan kerja dengan shift kerja panjang, peer pressure". 

"Program pencegahan yang tepat seharusnya memperhatikan aspek ini" ujarnya.



Kedepan diharapkan BNNP NTB dapat melakukan terobosan kreatif bidang rehabilitasi yakni sinergitas antar fungsi Rehabilitasi dengan fungsi P2M untuk pencegahan Primer dan Sekunder seperti konseling pranikah dan pemetaan sekolah dengan tingkat “DO”/tingkat bolos yang tinggi serta lingkungan dengan resiko tinggi pemakaian narkoba. 

"Kenakalan remaja merupakan faktor resiko paling tinggi yang sering terabaikan dan seharusnya menjadi perhatian konselor layanan adiksi dan para penyuluh P2M" ucap Riza.



#stopnarkoba

0 komentar:

Posting Komentar

 
Badan Narkotika Nasional
Provinsi Nusa Tenggara Barat

Jl. Doktor Soedjono, Lingkar Selatan, Mataram, NTB
Telp. (0370) 6177414, 6177418
Fax. (0370) 6177413
Contact Center : 0852 3894 4442